Busbar komponen instalasi listrik

Busbar..? Banyak kita jumpai di panel-panel listrik, dari High Voltage maupun panel distribusi. Tulisan kali ini membahas detail mengenai bus-bar. 

Busbar adalah penghantar arus listrik yang terbuat dari tembaga. Busbar memiliki fungsi yang sama dengan kabel. Tetapi kapasitas hantar arus busbar lebih besar daripada kabel. Untuk arus diatas 250 A maka disarankan untuk memakai busbar. Pemakaian busbar ini untuk mempermudah pemasangan sambungan komponen-komponen lainnya pada panel. Apabila arus 250 A ke atas dan menggunakan kabel maka pemasangannya akan lebih sulit untuk sambungan ke penghantar lainnya. Hal ini dikarenakan pada busbar pada tiap bagian penampangnya terdapat lubang-lubang yang dapat dijadikan tempat penghubung dengan penghantar lainnya. Berdasarkan standar pada PUIL. maka dalam penggimaan busbar untuk tiap fasanya diberi warna yang berbeda:

  • merah untuk fasa R
  • kuning untuk fasa S
  • hitam untuk fasa T
  • biru untuk fasa N

Untuk mendapatkan ukuran busbar yang sesuai ditentukan berdasarkan arus yang mengalir pada busbar tersebut dan harus sesuai dengan standar yang berlaku pada pabrik pembuatnya. Arus listrik nominal yang mengalir dapat dicari dengan menggunakan rumus (C. Sankaran 133):

maka arus busbarnya menjadi:


Tabel 1. Pembebanan Penghantar Untuk Alumunium Penampang Persegi Arus Bolak-Balik
 Sumber: Persyaratan Umum Instalasi Listrik 2000, Jakarta: Badan Standarisasi Nasional, 2000, p.236


Tabel 2. Pembebanan Penghantar Untuk Tembaga Penampang Persegi Arus Bolak-Balik


Sumber: Persyaratan Umum Instalasi Listrik 2000, Jakarta: Badan Standarisasi Nasional, 2000, p.235

Semoga Bermanfaat ...

4 comments :

  1. terimakasih banyak gan untuk infonya

    salam rajalistrik.com jangan lupa kunjungan nya yaa

    ReplyDelete
  2. Infonya sangat bermanfaat gan, Terima kasih.

    ReplyDelete
  3. mantap gan,sangat bermanfaat bagi gue,sekali lagi thanks gan,lu keren

    ReplyDelete